Fenomena itu disebut sebagai "silent hypoxia" atau "happy hypoxia", di mana tubuh memiliki saturasi oksigen di bawah 90%, tetapi orang tersebut masih dapat bernapas dengan normal. Beberapa dokter mempermasalahkan istilah tersebut, karena pasien virus corona dengan silent hypoxia sering memiliki gejala lain, seperti demam atau batuk.

Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda menderita happy hypoxia atau silent hypoxia tanpa mencari perawatan medis adalah melalui pemantauan di rumah. Alat terbaik untuk ini adalah Pulse Oximeter, yang mengukur saturasi oksigen yang dibawa dalam sel darah merah seseorang. Cara untuk menggunakan pulse oximeter yaitu menempelkannya ke ujung jari Anda untuk membacanya.


Pulse Oximeter Microlife

Pulse Oximeter bekerja melalui berkas cahaya inframerah pada jari Anda dan menghitung kadar oksigen dalam darah berdasarkan penyerapan cahaya.

Beberapa orang dengan penderita COVID-19 memiliki tingkat oksigen darah yang sangat rendah, dan mereka bahkan tidak tahu bahwa hidup mereka dalam bahaya.

Mereka tidak mengalami kesulitan besar untuk bernapas, jadi mereka tidak menyadari betapa buruknya situasi mereka. Fenomena tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan dokter, karena orang-orang ini biasanya membutuhkan perhatian medis darurat untuk bertahan hidup.


Nilai Oksigen dalam Darah


Di artikel kali ini kami akan mengulas produk alat kesehatan yaitu pulse oximeter Microlife OXY 200 dan bagaimana tips cara penggunaan dan pemeliharaannya.


Pulse Oximeter Microlife OXY 200


Pulse Oximeter Microlife OXY 200

Pulse oximeter Microlife OXY 200 ini adalah perangkat non-invasif portabel yang ditujukan untuk memeriksa saturasi oksigen hemoglobin arteri (SpO2) dan denyut nadi orang dewasa dan pasien anak-anak. Sangat cocok untuk penggunaan pribadi (di rumah, atau dalam perjalanan) selain itu juga digunakan di sektor medis seperti, rumah sakit atau klinik. Telah terbukti secara klinis presisi tinggi selama pengulangan.

Untuk fitur Pulse Oximeter Microlife OXY 200 mempunyai layar LCD backlight (layar menyala) dengan daya yang rendah menggunakan baterai AAA 2x, Alat ini mudah dioperasikan serta pengukuran yang nyaman. Dilengkapi indikator baterai lemah serta alat ini mati otomatis ketika alat tidak digunakan selama 8 detik.




Spesifikasi Produk


- Layar LED backlight
- Indikator baterai lemah
- Otomatis mati
- Parameter SpO2 dan Pulse Rate
- Akurasi SpO2 70% - 100%: ±2%
- Akurasi Pulse Rate 30 ~ 99bpm: ±2bpm
- 2x Baterai AAA
- Dimensi 58x32x34 mm
- Berat produk 56 gr


Cara Penggunaan Pulse Oximeter


Pulse Oximeter Microlife OXY 200

1. Sebelum menggunakan, pasang baterai tipe AAA 2x dengan membuka tutup baterai
2. Masukkan satu jari (sisi kuku menghadap ke atas; jari telunjuk atau tengah direkomendasikan) ke dalam lubang jari dari alat. Pastikan untuk memasukkan jari sepenuhnya sehingga sensor sepenuhnya tertutup oleh jari.
3. Tekan tombol ON / OFF untuk menghidupkan perangkat
4. Jangan goyangkan jari Anda selama pengukuran. Ini disarankan agar Anda tidak menggerakkan tubuh Anda saat mengambil bacaan.
5. Nilai pengukuran Anda akan muncul di layar setelah beberapa detik.
6. Lepaskan jari Anda dari perangkat.
7. Perangkat secara otomatis akan mati setelah kira-kira 8 detik setelah jari dilepas dari perangkat

Waktu aplikasi maksimum di satu lokasi harus kurang dari 30 menit, untuk memastikan keselarasan sensor dan integritas kulit yang benar.

Jika perangkat mendeteksi denyut nadi Anda lebih rendah dari 50 bpm, lebih tinggi dari 130 bpm atau level SpO2 lebih rendah dari 94%, maka akan ada peringatan alarm suara peringatan.


Perawatan


Gunakan kapas alkohol atau tisu kapas yang dibasahi alkohol (70% Isopropil) untuk membersihkan silikon yang menyentuh jari di dalam perangkat. Bersihkan juga jari yang diuji menggunakan alkohol sebelum dan sesudah setiap pengujian. Biarkan perangkat benar-benar kering sebelum digunakan.

Jangan sekali-kali menggunakan bahan pembersih abrasif, tiner atau bensin untuk membersihkan dan jangan pernah merendam perangkat di dalam air atau cairan pembersih lainnya